Rabu, 21 Desember 2016

BAPER


https://tse2.mm.bing.net/th?id=OIP.M752e9e9fa71eefecfcdac327f28867faH0&pid=ApiBaper sumpah baper pake bingit. Tadi siang aku telponan sama seorang teman di provinsi sebelah. Biasa. Kangen-kangenan gitu. Awal-awalnya say hallo nanya kabar. Setelahnya ngomongin jodoh. Ahaay. 

Aku yang pengen curcol terpaksa teriak rada-rada gak siap. Rupanya dia ngasih kabar bahwa tadi malam baru aja lamaran. Bahagia, shock, kaget n sedih. Campur aduk heh. Baper makin jadi. Terlebih rencana pernikahannya di minggu kedua januari. Cepet kan? Prosesnya juga cepet. Panjang lebar cerita hampir satu jam gitu akhirnya aku mulai stabil. Lebay yah.
Jodoh gak ada yang tahu siapa dia, bagaimana jalannya dan bagaimana-bagaimananyalah. Heheh.

Dia bilang kalau calon suaminya itu adalah teman sekolahnya yang sudah lama tidak saling berkomunikasi. Hanya suatu ketika ia terpanggil untuk menjalin silaturahim dengan teman-teman sekolahnya. Nah tu calonnya tiba2 nanya apakah dia udah ada yang khitbah ato belum. Jujur saja ia bilang belum. Ketika tuh cowok menyatakan ingin menikahinya, ia cuman bilang datanglah ke orang tuanya. Setelah ia istikhoroh terlebih dahulu beberapa hari. Akhirnya tuh cowok datang ke rumahnya.

Cowok itu bilang kalau dia udah lama mau ngajak temenku itu untuk menikah tapi takut. Dan saat ia berani menyatakan perasaannya, ia sedang dalam keadaan tidak punya pekerjaan. Tuh cowok bilang beberapa bulan lagi lah agar ia cari pekerjaan dulu. Nah temenku bilang, “siapa yang nyuruh harus punya pekerjaan terlebih dahulu?”

Cowok itu shock. Ia berpikiran bahwa slama ini temenku ini punya kriteria2 yang tinggi. Ketika pertanyaan itu terlontar dari mulut temenku, dengan jelas temenku berkata yakin. Rezeki nanti bisa dicari. Hoaaa...so seeet kan? Mendadak aku menemukan temenku ini udah dewasa. Gak kayak dulu. Hehe...sorrry, yank! Aku nyeritain kamu di sini kalo ntar kamu baca tulisan ini.

Reaksi aku tadi beneran asli lho. Aku tuh baperaaan. But, aku doakan semoga semua prosesnya dimudahkan dan dilancarkan oleh sang pemilik skenario terbaik dalam hidup kita. Jangan lupa senantiasa luruskan niat ya karena allah dan murnikan orientasi rumah tangganya. Sok nyeramahin yah aku. Gak maksud apa-apa ya. Karena nyatanya aku lebih kekanak-kanakan dari kamu, sob.

Well, aku turut bahagia hingga hari h itu tiba. Setelah itu, giliran aku yah. Heheh. Kudu bantuin tau.

Oiya, satu lagi nih mumpung keinget. Ada proses seorang temen yang juga singkat banget lho. Misalnya hari ini nih ditanya, udah punya calon apa belum? Dia jawab belum. Eh, ,tiba2 aja pada tanggal yang sama satu bulan berikutnya udah sah aja jadi istri orang. Padahal saat itu dia bilang tidak sedang dekat atau berproses sama siapa-siapa. Malah ia sedang sibuk2nya kerja. Setelah ditanya lebih lanjut (maklum kepoan), rupanya setelah dikenalkan oleh saudaranya, semua terasa dimudahkan sama allah. Dia pun gak sadar kalau udah sah aja jadi istri orang. Ini beneran lho, bukan cerita dari buku2.

Aku mah, keliatannya aja di tulisan ini baperan. Padahal aslinya baper pake bingits. Hahah. Kalo yang ntar baca tulisan ini ketawa-ketawa bacanya, aku bahagia. Ternyata bukan hanya aku aja yang ketawa-ketawa sama diriku sendiri mengetahui aku baperan. Eh. Semoga bisa mengobati bapernya ya. Laper selama penantiannya juga. Syang penting itu sehat-sehat selama penantian ini. Kan gak lucu pas jadi pengantin malah sakit. Kata temenku.

3 komentar:

  1. Balasan
    1. Wah...tapi pas acaranya lancar2 aja kan, Mbak? Makasih ya udha baca curcolku. Salam kenal

      Hapus
  2. Yaahh.. Memang baper jdnyaaa.. 😭

    BalasHapus

Udah baca kan? Kasih komentar ya biar kedepannya makin baik lagi. Terima kasih.