Jumat, 09 Desember 2016

Senyum senja hari

Senja menjemput hati di garis kehidupan
Tak pernah lelah menebar angin melepas tawa bersamaan dengan terbitnya purnama 

Rasa tlah melebur
Tinggalkan masa lalu
Meletakkannya dalam sebuah kendi berwarna cokelat
Dan ditata sejenak di sudut ruang hati
Hanya sebagai pengingat kalaukalau seketika tersesat di pinggiran jurang
Hampir saja jatuh

Ternyata Tuhan Maha Baik
Senja memberiku kesempatan menabur senyum untuk semesta

Yogyakarta, 8 Desember 2016

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Udah baca kan? Kasih komentar ya biar kedepannya makin baik lagi. Terima kasih.