Senin, 13 Maret 2017

Abang Biru Sang Penyelamat

Ahaiii...agak lebay n berlebihan kali yak. Tapi jujur, siang ini aku merasa bersyukur bertemu si abang baju biru dan helm biru yang menyelamatkan gadis batak yang manis asal air molek ini (mau muntah, uekuek. Hahah)

Masyaallah teriknya mentari siang ini. Panasnya membakar tubuh. Jalanan berdebu. Air mana air. Butuh air nih tenggorokan. Tapi aku sadar sedang puasa. Apapun keadaannya, niat puasa harus tetap lanjut. Toh, panasnya mentari tak hanya membakar tubuhku tapi juga membakar semangatkušŸ˜

Balik ke abang2 baju biru. Ceritanya aku habis pulang dari pesantren. Lewat jalan biasanya. Di daerah kubang. Nah, tiba2 aja nih motor aneh. Pas di tikungan motor mendadak oleng dan aku pun terjatuh bersama motornya. Untung sadar cepat, motor gak sempat lama menimpa kakiku. Kalo gak, gak kebayang deh. Mau nangis dibuatnya. Dasar single sikit2 nangis, sikit2 sedihan. Heheh.

Pas berdiri berasa deh tuh sakitnya. Nih motor masih belum mau nyala. Kirain bensinnya habis. Pas dicek, bensin masih ada. Apa yang salah ya? Motor gak bisa digerakkan. Didorong2 pun gak bisa. Mungkin ia lelah tlah berjuang selama hampir sembilan tahun bersamaku.

Ini nih adegan seru seperti di sinetron2. Efek banyak nonton ftv gini nih (niatnya bukan hanya nonton, tapi belajar mikirin cara bikin skenario ftv n film). Seorang malaikat penyelamat datang menyelamatkanku yang mulai lelah. Tepatnya sih menyelematkan motorku.

Dicek2nya tuh motor. Ia menduga ada yang salah dengan ban depan. Panas makin menjadi2. Kami pun menyingkir dari jalan. Kami mencari bengkel terdekat. Jadilah si abang ini mendorong motorku di jalan berpasir beberapa meter ke depan. Alhamdulillah. Ada yang bantuin. Aku sebenarnya malu jatuh tadi. Ditambah lagi mungkin jika aku harus mendorong motor menuju bengkel. Berlipat2 maluku di siang bolong nan menyengat ini. Sementara orang2 lain di pinggir jalan hanya memperhatikanku dan tak bergegas keluar dari tempat berteduhnya. Kecuali si abang ini.

Sesampainya di bengkel, disampaikannya kepada tukang bengkel itu masalah motorku. Tukang bengkel itu sedang menangani motor yang lain. Berhubung tuh abang ngomong2 ke tukang bengkel, jadilah motorku mendapat perhatian duluan. Makasih, makasih banget ya Bang.

Aku gak kenal sama abang ini. Usianya kayaknya sekitar 2-3 tahun di ataskulah. Aku cuman bilang makasih. Setelah si tukang bengkel bergegas menangani motorku, ia pun pamit. Sekali lagi, melalui tulisan ini aku ngucapin makasih. Mana tau aja baca. Mana tau aja berteman di sosmed. Hahaha.

Buru2 nih tulisan aku selesaikan sementara aku masih di bengkel nunggu motorku diotak atik sama si abang bengkel ini. Heran deh, kayaknya hampir tiap bulan sejak tahun ini aku selalu ke bengkel. Entah apa pasal. Padahal mainnya cuman di daerah kota. Entah motornya yang udah tua kali ya sembilan tahun ini. Entah emang aku harus ke bengkel biar banyak ide nulisnya atau mungkin bertemu jodoh. Eeeh...dasar! Jangan baper. Ini aku santai aja kok. Gak baper2 gimana gitu tadi. Udah lewat mah baper2 itu. That's all. Thanks for abang baju biru dan abang tukang bengkel. Alhamdulillah yaaa. Aku masih setia nungguin di bengkel nih.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Udah baca kan? Kasih komentar ya biar kedepannya makin baik lagi. Terima kasih.